HUBUNGAN ISLAM DAN SAINS

        Cerita tentang hubungan antara Islam dan sains dapat dipandang dari berbagai perspektif, mulai dari sosiologis ke sejarah dan dari metafisik ke ilmiah. Metodologi yang digunakan untuk cerita ini tergantung tentang bagaimana seseorang mempersepsi sifat hubungan antara Islam dan ilmu pengetahuan. Oleh karena itu, penting sekali memperhatikan keadaan awal di mana akan diceritakan dalam buku ini.
     Pertanyaan tentang perspektif dan metodologi menjadi lebih penting dalam beberapa tahun terakhir, karena sejumlah besar kerja teoritis diterbitkan oleh para sarjana yang bekerja di bidang ilmu pengetahuan dan Kristen di Barat telah membentuk suatu model tertentu untuk menyelidiki isu yang berkaitan dengan interaksi antara ilmu pengetahuan dan agama, dan model ini tampaknya telah mendapatkan penerimaan umum. Model ini dapat disebut “entitas dua model”, ilmu pengetahuan dan agama dijadikan sebagai dua entitas yang terpisah. Kedua entitas ini yang secara definitif berbeda kemudian terpisah satu sama lain dan memungkinkan berbagai modus interaksi, seperti “konflik”, “independensi”, “dialog”, dan “integrasi” (Barbour, 2000).
     Bagaimanapun, varietas ini adalah dalam model dua entitas; dengan kata lain, cara ini menjelaskan hubungan antara sains dan agama dengan menganggap bahwa “ilmu” dan “agama” adalah dua entitas terpisah yang memiliki sejumlah kemungkinan mode interaksi. Masing-masing mode dapat dibagi lagi menjadi berbagai kemungkinan klasifikasi dan dinilai menurut tingkat interaksi yang kuat atau lemah, tetapi model itu sendiri masih berlabuh di dasar paradigma yang menganggap entitas dua fenomena yang terpisah dan berbeda.
        Model dua entitas berkembang dari latar belakang budaya, sejarah, dan nilai ilmiah tertentu, serta didukung oleh episode sejarah dari interaksi antara sains dan Kristen di dunia Barat. Akan tetapi, sekarang sedang diklaim bahwa model ini bersifat universal dan dapat digunakan untuk memahami hubungan antara semua tradisi ilmiah dan semua agama (Barbour, 2002).
      Walaupun model ini telah dikritik karena memiliki kekurangan, kritik itu sendiri sebagian besarnya masih dalam kerangka dua entitas (Cantor dan Kenny, 2001). Karena ilmu pengetahuan seperti yang kita mengerti hari ini umumnya dianggap buah dari Revolusi Ilmiah Eropa pada abad ketujuh belas dan karena tradisi ilmiah ini secara khusus memiliki serangkaian konflik dengan Kristen, maka “model konflik” mendapatkan kredibilitas di dunia ilmiah serta dalam pikiran umum. Selain itu, karena ilmu pengetahuan diperanakkan oleh Revolusi Ilmiah Eropa sekarang telah menyebar ke seluruh penjuru dunia, maka sejarah interaksi antara ilmu pengetahuan dan agama juga disertai dengan pemahaman tersebut: penyesuaian hanya dianggap penting oleh agama Kristen, Islam, atau agama-agama lain di dunia.
       Salahnya lagi, model ini diterapkan pula untuk interaksi historis antara berbagai agama dan filsafat—misalnya, tradisi ilmiah Yunani, Romawi, dan Islam. Hal demikian telah menjadi kebiasaan untuk mencari contoh konflik atau kooperatifnya antara Islam dan tradisi ilmiah yang muncul dalam peradaban Islam. Pendekatan ini tidak membuat perbedaan antara ilmu pengetahuan pramodern dan modern sejauh landasan filosofis mereka tidak berbeda jauh, meskipun terdapat perbedaan mendasar antara pandangan dunia yang melahirkan dua tradisi ilmiah.
        Dengan latar belakang ini, terlebih dahulu kita harus mengajukan pertanyaan mendasar: apakah model dua entitas yang muncul dari latar belakang budaya, sejarah, dan ilmiah tertentu benar-benar berlaku untuk semua agama dan semua tradisi ilmiah?

Model ini hanya dapat berlaku untuk semua tradisi ilmiah dan keagamaan jika:
1. Sifat subyek ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan Tuhan dan manusia harus dipahami dengan cara yang sama dalam semua tradisi agama;
2. Sumber teks-teks dasar dari semua agama adalah sejajar dengan kitab sucinya dalam struktur epistemologis, metafisik, dan semantik; dan
3. Dasar-dasar ilmu pengetahuan di semua peradaban adalah sebuah elemen yang tetap sama selama berabad-abad.
              Bagaimanapun, pada saat sekarang istilah ilmu tidak memiliki definisi universal yang dapat diterima (Ratzsch, 2000:11). Selanjutnya, pengertian alam maupun ilmu pengetahuan atau hubungan timbal balik mereka diseragamkan di seluruh tradisi keagamaan atau dalam tradisi tunggal selama berabad-abad. Model dua entitas menjadi sangat bermasalah ketika kita mempertimbangkan perkembangan nilai dalam sejarah filsafat ilmu. Kebanyakan filsuf sepakat bahwa apa yang sekarang kita kenal dengan istilah ilmu bukan sebuah label homogen yang dapat diterapkan pada penyelidikan alam dalam semua era dan semua peradaban: yaitu, istilah ilmu terletak pada sejumlah konseptual khas peradaban yang dibentuk oleh etos sosial, budaya, dan sejarah dari peradaban tertentu. Apa yang dikenal sebagai ilmu pengetahuan hari ini umumnya dipahami sebagai entitas yang dimulai pada abad ketujuh belas, dibangun di atas teori dan eksperimen spektakuler oleh Galileo (1564-1642), Kepler (1571-1630), dan Newton (1642-1727), dan kemudian mengakar kuat di lembaga-lembaga sosial, ekonomi, akademik, dan budaya peradaban Barat. Bahkan, kemunculan tradisi ilmiah ini telah mengubah konsep ilmu pengetahuan yang ada sebelum abad ke tujuh belas. Banyak sejarawan kontemporer cenderung menyatakan ilmu pengetahuan yang muncul sebelum abad ketujuh belas dengan istilah kegiatan ilmiah dan sejak dua ribu tahun pada masa Yunani sebagai “Filsafat Alam”.

Penulis : BaseKepoCamp ~ Sebuah blog yang menyediakan berbagai macam informasi

Artikel HUBUNGAN ISLAM DAN SAINS ini dipublish oleh BaseKepoCamp pada hari Senin, 19 November 2012. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.Terimakasih atas kunjungan Anda silahkan tinggalkan komentar.sudah ada 0 komentar: di postingan HUBUNGAN ISLAM DAN SAINS
 

0 komentar:

Poskan Komentar